Kenali Penyebab Napas Bayi Berbunyi

Ilustrasi bayi tidur (madeformums)
15 Agustus 2018 16:04 WIB Newswire Lifestyle Share :

Solopos.com, SOLO-Saat bayi terkena penyakit pernapasan, saluran napas lebih mudah terisi dengan lendir. Hal ini bisa menyebabkan bayi mengalami mengi, atau napas berbunyi.

Bunyi napas kerap terdengar seperti ngik ngik ngik atau grok grok grok. “Mengi lebih kencang terdengar saat bayi mengembuskan napas," kata Don Hayes, ahli paru anak-anak di Kentucky Children's Hospital di Lexington seperti dikutip dari liputan6.com, Senin (5/2/2018).

Bagi para orang tua, perlu diingat, napas berbunyi ini adalah gejala dari suatu penyakit. Dilansir dari Fit and Pregnancy, belum lama ini, ada beberapa penyakit yang menyebabkan bunyi napas bayi kencang.

Bronkiolitis
Penyakit ini disebabkan infeksi virus respiratory syncytial virus (RSV). Saluran udara kecil yang disebut bronchioles, membengkak dan menyulitkan bayi bernapas.
Kondisi ini bisa mengancam nyawa bila tidak diobati. Gejalanya, napas berbunyi dan cepat, batuk, dan demam.
Pengobatan yang bisa dilakukan bayi harus tidur dengan baik. Pada kasus yang parah, bayi mungkin dirawat di rumah sakit dan diberi bantuan oksigen. Inhaler atau nebulizer bisa juga juga diresepkan.

Flu
Pada dua tahun pertama kehidupan, kebanyakan bayi akan terkena delapan sampai 10 dari infeksi virus pernapasan.
Gejala berupa pilek, mengi, batuk, dan demam rendah. Gejala akan reda dalam dua pekan. Pergilah ke dokter anak saat bayi bernapas kencang, bersin atau batuk lebih sering dibandingkan bayi yang baru lahir pada umumnya. Pada bayi yang berusia kurang dari 3 bulan, pilek bisa cepat berkembang menjadi pneumonia, RSV, atau kondisi serius lainnya.

Asma
Sulit mendiagnosis asma pada bayi. Asma adalah penyakit paru kronis saat saluran pernapasan membengkak dan menghasilkan lendir berlebih.
Bayi akan berulang kali mengi. Dalam pengobatannya, bayi direkomendasikan menggunakan nebulizer atau inhaler.
Selain itu, dokter akan mengecek riwayat keluarga, apakah di antara anggota keluarga ada yang mengalami asma. Asma memiliki kaitan genetik yang kuat.