Cegah Demensia, Bekerjalah dengan Bahagia

Ilustrasi bekerja (freepik)
02 Oktober 2018 21:26 WIB Newswire Lifestyle Share :

Solopos.com, SOLO-Selain menjaga pola hidup sehat dan aktivitas fisik, melakukan suatu hal dengan bahagia juga menjadi kunci terbebas dari demensia. Hal ini dikatakan oleh Pembina Alzheimer Indonesia dokter spesialis saraf Yuda Turana.  Salah satunya, bekerja dengan bahagia.

"Bukan sekadar bekerja, tetapi dengan happiness [bahagia]," ujar Yuda kepada Liputan6.com seusai peresmian Pusat Pelayanan Terpadu Demensia Alzheimer di Universitas Katolik Atma Jaya, Jakarta, belum lama ini. Yuda mengatakan ada orang-orang yang mengatakan mencegah pikun yang berujung demensia, bisa dilakukan dengan beberapa permainan salah satunya sudoku.

"Tapi tunggu dulu, [melakukan] sudoku itu harus senang," tambah pria yang menjabat sebagai Dekan Fakultas Kedokteran Unika Atma Jaya Jakarta itu tersebut.

Apabila seseorang bermain sudoku namun tidak dengan bahagia melakukannya, fungsi kognitifnya akan tetap menurun. "Sehingga yang penting harus senang melakukannya. Yang disebut berkarya adalah bekerja dengan bahagia di dalamnya," kata Yuda. Selain bekerja, aktivitas olahraga juga harus dilakukan dengan senang agar benar-benar ampuh untuk mencegah demensia.

"Ada penelitian kepada binatang. Tikus yang berputar terus di satu roda, dengan tikus yang memilih mainannya. Setelah diautopsi otaknya, sebenarnya paling responsif tikus yang memilih sendiri [mainannya]," papar Yuda.

Menurutnya untuk memilih olahraga yang bisa mencegah demensia haruslah yang menyenangkan menurut Anda, sekaligus terprogram.
"Meskipun olahraga dibilang sehat, iya tetapi harus ada kata menyenangkan dan terprogram," ujarnya. Hal tersebut tidak hanya berlaku bagi mereka yang belum terkena demensia, namun juga para orang yang sudah terdiagnosa masalah tersebut.