7 Cara Memperbaiki Hubungan setelah Perselingkuhan

Ilustrasi - Redbookmag
12 Maret 2019 14:00 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Solopos.com, JAKARTA - Suatu hubungan hancur ketika pasangan merusak kepercayaan dan melakukan pengkhianatan atau perselingkuhan pada pasangannya.

Mereka yang mengalaminya pasti akan tahu betapa sulitnya melanjutkan hubungan setelah itu. Tetapi seperti segala sesuatu dalam hidup, selalu ada sesuatu untuk dipelajari dari pengalaman pahit seperti itu.

Tetapi pertanyaan mendasar yang dicari semua orang adalah jawabannya apakah mungkin membangun kembali hubungan ketika pasangan Anda mengkhianati? Yah, tidak ada yang mustahil dan tentu saja ada cara untuk mewujudkannya.

Berikut tips memperbaiki hubungan setelah adanya kasus perselingkuhan dalam hubungan Anda sebaagimana dilansir Times of India:

Buka percakapan

Setelah pasangan Anda mengakui kesalahannya, dan meminta maaf ini adalah waktu yang tepat untuk percakapan terbuka. Beri tahu orang itu bagaimana tindakan itu melukai Anda dan rasa sakit yang Anda alami. Lukiskan hari-hari yang menyiksa siang dan malam. Dan katakan padanya semuanya. Juga, pastikan bahwa percakapan tidak berakhir dengan sesi "permainan menyalahkan". Itu harus menjadi percakapan terbuka dan keduanya harus berbicara.

Maafkan dirimu dan pasanganmu

Kita tahu, ini akan menjadi hal yang paling sulit untuk dilakukan tetapi tindakan pengampunan bisa sangat membebaskan. Ini bukan hanya tentang memaafkan pasangan Anda tetapi membantu pasangan Anda memaafkan dirinya sendiri. Juga, pengampunan berarti penerimaan —menghadapi kenyataan dan menerimanya untuk maju. Jika Anda tidak mau memaafkan, Anda akan secara bertahap membangun tembok yang tidak bisa ditembus di antara Anda dan pasangan, yang tidak akan pernah membiarkan Anda maju terus.

Beri tahu pasangan Anda apa yang Anda butuhkan dari suatu hubungan

Sama pentingnya bagi pihak yang bersalah untuk mengetahui harapan Anda dari hubungan yang sehat. Anda harus memberi tahu pasangan Anda bagaimana kepercayaan Anda hancur dan apa yang dibutuhkan untuk membangun kembali hubungan. Dan ketika Anda memberi tahu dia tentang harapan Anda, ingatlah untuk tidak menetapkan standar terlalu tinggi. Misalnya, jika perselingkuhan adalah yang merusak kepercayaan, Anda tidak dapat menetapkan aturan yang mengecualikan pasangan Anda dari berinteraksi dengan orang-orang dari lawan jenis.

Bicaralah dengan orang kepercayaan dekat tentang pengkhianatan pasangan Anda

Terkadang, kita perlu berbicara dengan orang ketiga. Tetapi pastikan orang itu tidak berpihak pada Anda atau pasangan Anda, jika tidak, ia tidak akan dapat mendengarkan Anda tanpa sikap yang tidak memihak. Yang terbaik adalah berbicara dengan konselor profesional karena ketika kita berbicara kita secara bertahap melepaskan beban pengkhianatan dari hati kita. Selain itu, Anda tidak boleh menyimpan perasaan Anda untuk diri sendiri dan dengan berbicara dengan seorang konselor Anda dapat melepaskan semua emosi yang terpendam.

Sembuhkan diri sendiri untuk menyembuhkan hubungan

Ingat, sulit untuk membangun kembali hubungan jika Anda tidak melepaskan rasa sakit atau emosi yang terpendam. Semakin Anda terluka, semakin sulit bagi Anda untuk membuat awal yang baru. Jadi, untuk menyembuhkan hubungan, sangat penting bagi Anda untuk menyembuhkan diri sendiri terlebih dahulu. Menjawab semua pertanyaan Anda, tidak menyalahkan diri sendiri atau pasangan adalah hal-hal tertentu yang dapat membuat perjalanan penyembuhan ini sedikit lebih mudah.

Beri waktu

Ini adalah fakta terpenting — waktu. Waktu menyembuhkan segalanya. Apa pun mungkin terjadi asalkan diberi jumlah waktu yang tepat. Misalnya, jika Anda melihat contoh rasa sakit emosional masa lalu, intensitasnya akan lebih rendah di masa sekarang daripada sebelumnya. Ini tidak berbeda.

Bersikap positif

Sikap kedua belah pihak yang paling penting ketika membangun kembali hubungan yang rusak. Jika keduanya jatuh cinta dan bersedia untuk mengatasi contoh perselingkuhan atau apa pun alasan di balik kepercayaan yang hancur, tidak ada yang bisa menghentikan mereka untuk sampai ke sana. Mereka perlu bekerjasama, membiarkan masa lalu lewat dan berjanji satu sama lain untuk tidak mengulangi kesalahan seperti itu lagi.

Sumber : Bisnis.com