Sandiaga Sarankan Olahraga 22 Menit per Hari, Bagaimana Menurut Pakar?

Cawapres nomor urut 02 Sandiaga Uno mengikuti Debat Capres Putaran Ketiga di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/3 - 2019). (Antara)
19 Maret 2019 12:30 WIB News Editor Lifestyle Share :

Solopos.com, JAKARTA – Calon wakil presiden Sandiaga Uno, dalam debat ketiga, Minggu (17/3/2019), mengusulkan masyarakat berolahraga 22 menit setiap hari.

Olahraga teratur, menurut Sandiaga Uno, menjadi salah satu upaya menjaga kesehatan tubuh sehingga bisa mengurangi biaya kesehatan yang ditanggung pemerintah.

Namun, apakah 22 menit berolahraga sudah tepat? Badan Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan orang dewasa berusia 18-64 tahun melakukan aktivitas fisik intensitas sedang setidaknya 150 menit dalam sepekan.

Pilihan lainnya, 75 menit beraktivitas fisik intensitas tinggi per minggu atau kombinasi yang setara antara intensitas sedang dan tinggi.

Agar target 150 menit per pekan tercapai, seseorang bisa melakukan 30 menit aktivitas fisik intensitas sedang selama lima kali dalam sepekan.

Jenis aktivitas fisik beragam mulai dari berjalan, menari, hingga berenang.

Olahraga seperti yang Sandiaga anjurkan, merupakan bagian dari aktivitas fisik yang terencana, terstruktur, berulang dan bertujuan meningkatkan kebugaran tubuh.

Dokter Lula Kamal sebagaimana dilansir Antara, Senin (18/3/2019) mengatakan, 30 menit merupakan waktu minimal. Bagi mereka yang baru memulai beraktivitas fisik, sebaiknya tak perlu langsung berolahraga selama itu.

"Yang terbaik ya sekuatnya, kalau belum pernah olahraga belum tahu keluhan dan lainnya. Walaupun 30 menit itu minimal ya," ujar dia saat dihubungi Antara, Senin.

Lalu, bagaimana mengukur intensitas aktivitas fisik? Dokter yang menangani timnas sepak bola wanita Indonesia di Asian Games 2018, Grace Joselini pernah mengatakan talk test bisa menjadi alat ukur.

Jika seseorang masih mampu bernyanyi saat melakukan suatu jenis olahraga, berarti masuk kategori ringan.

Tetapi, bila dia sudah kesulitan bernyanyi namun masih bisa berbicara, maka olahraga yang dilakukan masuk intensitas sedang.

Jika ada batasan minimal, adakah batasan maksimal beraktivitas fisik? Spesialis bedah saraf Brain & Spine Bunda Neuro Center, Dr.dr. Wawan Mulyawan, SpBS (K), SpKP pernah menyarankan olahraga dilakukan tak lebih dari satu jam karena bisa menimbulkan kelelahan dan memancing munculnya nyeri.