Keutamaan Puasa Arafah H-1 Iduladha: Hapus Dosa 2 Tahun

Ilustrasi Puasa (Solopos - Whisnupaksa)
09 Agustus 2019 15:20 WIB Chelin Indra Sushmita Lifestyle Share :

Solopos.com, SOLO – Puasa arafah merupakan salah satu ibadah sunah bagi umat Islam. Puasa arafah dilakukan tanggal 9 Zulhijah atau sehari sebelum hari raya Iduladha tiba. Puasa arafah dilakukan oleh umat Islam yang tidak melakukan ibadah haji. Adapun waktu pelaksanaannya saat jemaah haji melakukan wukuf di Padang Arafah.

Dikutip dari situs Nu.or.id, Jumat (9/8/2019), puasa arafah memiliki keutamaan luar biasa. Itulah sebabnya para ulama menempatkannya ke dalam puasa sunah yang sangat dianjurkan (sunah muakkad). Keistimewaan puasa arafah diterangkan dalam hadis Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan Muslim yang artinya:

Puasa hari arafah dapat menghapus dosa setahun lalu dan yang akan datang. Sedangkan puasa asy-syura (10 Muharram) menghapus dosa setahun lalu.”

Sama seperti puasa lainnya, puasa arafah dilakukan dengan cara menahan makan, minum, dan segala macam nafsu dari terbitnya fajar sampai tenggelamnya matahari di waktu azan Magrib berkumandang. Puasa arafah kali ini bertepatan pada Sabtu (9/8/2019) atau sehari sebelum Iduladha.

Nama puasa arafah diambil dari salah satu rukun haji, yakni wukuf di Arafah. Meski demikian, puasa sunah ini dianjurkan bagi umat Islam yang belum mampu atau tidak sedang menjalankan ibadah haji di Tanah Suci, Mekah, Arab Saudi. Hari arafah disebut juga sebagai hari pengampunan dosa dan pembebasan dari siksa neraka.

Orang yang ingin berpuasa Arafah dianjurkan melafalkan niat di malam hari. Berikut lafal niat puasa arafah:

Tetapi, bagi yang tidak sempat melafalkan niat puasa arafah di malam hari, bisa menyusulkan lafalnya di pagi hari. Bahkan, boleh juga berniat puasa arafah di siang hari dengan catatan belum melakukan hal yang membatalkan puasa sejak subuh hingga zuhur.

Berikut lafal niat puasa arafah pada siang hari: