Jangan Konsumtif! Simak Tips Mengatur Keuangan saat Masa Kuliah

Ilustrasi mahasiswa bingung kehabisan duit. (Reuters)
03 September 2019 13:40 WIB Akbar Evandio Lifestyle Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Sebagian mahasiswa masih mengandalkan uang saku bulanan dari orang tua. Oleh sebab itu, banyak mahasiswa mengalami kondisi kurang menguntungkan seperti perilaku konsumtif, pengeluaran lebih besar daripada uang bulanan, hingga tidak bisa menabung secara rutin.

CEO Halofina dan Digital Financial Advisor, Adjie Wicaksana, baru-baru ini, mengungkapkan pentingnya mahasiswa untuk pahami perilaku dalam mengelola keuangan, bahkan bagi para mahasiwa yang masih mengandalkan uang bulanan dari orang tua.

Dia menjelaskan dengan disiplin mengelola keuangan pribadi sejak mahasiswa, kebiasaan tersebut dapat dilanjutkan saat sudah bekerja atau mandiri secara finansial. Berikut tujuh tips mengelola keuangan untuk mahasiswa yang dapat dilakukan menurut Halofina :

1. Bikin Anggaran Keuangan

Penting untuk dilakukan, buat anggaran keuangan supaya keuangan kita terkendali (tidak mengalir begitu saja seperti air). Caranya dengan membagi uang saku bulanan atau penghasilan kita ke dalam beberapa pos pengeluaran yang diatur secara proporsional. Tujuannya dibuatnya anggaran supaya kita bisa disiplin menggunakan uang sesuai dengan anggaran yang sudah direncanakan.

2. Bisa Membedakan antara Needs & Wants

Kecenderungan konsumtif bisa muncul karena kita tidak bisa membedakan mana kebutuhan (needs) dan keinginan (wants). Keinginan biasanya membawa sisi emosional seperti membeli sesuatu yang sebetulnya tidak kita butuhkan. Misalkan karena lapar mata pada saat pergi ke mal kita membeli sesuatu yang dinilai “lucu” padahal sebenarnya tidak penting, dan tersadar ketika kita sudah membelinya.

3. Mencatat Setiap Pengeluaran

Biasakan mencatat setiap pengeluaran misal biaya kos, transportasi, makan harian, fotokopi, beli buku, dan sebagainya. Tujuannya supaya di akhir bulan kita bisa mengetahui dan evaluasi apakah pengeluaran kita sesuai anggaran atau tidak. Awas, jangan-jangan alokasi pengeluaran pos tertentu melebihi anggaran yang sudah ditetapkan.

4. Rutin Menabung

Biasakan menabung di awal minimal 10% dari uang saku bulanan yang diterima atau dari penghasilan. Kenapa bukan di akhir? karena biasanya uangnya sudah habis duluan sebelum ditabung, kalo begitu nggak akan pernah bisa menabung.

5. Siapkan Dana Cadangan

Pernah berada dalam kondisi darurat di saat bersamaan kondisi sedang tidak punya uang (bokek)? Itulah pentingnya dana cadangan. Dana cadangan yang kita tabung bisa dimanfaatkan untuk kondisi-kondisi darurat yang tidak terduga, khususnya sesuatu hal yang tidak dianggarkan, misalkan saat sakit atau motor mogok.

6. Cari Tambahan Uang, Kuliah Sambil Kerja

Ada dua keuntungan jika kalian melakukan kuliah sambil kerja. Pertama, bisa dapat pengalaman untuk portofolio profesional kalian. Kedua, bisa dapat pemasukan tambahan untuk biayai kebutuhan yang mungkin terbatas oleh anggaran bulanan yang kita punya sekarang.

7. Belajar Berinvestasi

Penting nih investasi selagi muda, ingat kelak kita akan bekerja, berkeluarga, pensiun dan muncul berbagai kebutuhan masa depan yang membutuhkan biaya besar. Dengan demikian siapkan semuanya sejak muda, dicicil dari sekarang dengan berinvestasi rutin. Banyak kok alternatif instrumen investasi yang bisa kalian manfaatkan.

Sumber : Bisnis.com